Minggu, 28 Februari 2010

menjadi seorang pilot yang berbakat

became a superior guitarist legend is a dream of any guitarist who was in this world, including me of course :p ...


dan semua ini berawal saat gue duduk dibangku smp awal semester akhir ditahun terakhir(simpelnya 3 smp semester 2)


ujian praktek seni musik mengharuskan setiap siswa dan siswinya untuk menampilkan sebuah keterampilan dalam memainkan lagu dan menciptakan sebuah lagu dengan menggunakan alat musik. gue yang gak bisa main apa-apa, bakat apa-apa dan tidak memiliki alat musik apa-apa selain suling, gitar bobrok sama sempritan pramuka(pluit alat musik juga bukan sih?) tetep ga peduli, malas dan tidak tergugah untuk berniat mainin alat musik.


suatu ketika dirumah ga ada kerjaan biasanya abis sore-sore sebelom dan sesudah nonton seponge bob gue mulai iseng melirik gitar bobrok punya kaka gue(sebenernya udah ga bisa dibilang gitar soalnya dah mangap-mangap kayunya hahah).belajar genjreng-genjreng tapi gue sendiri gak ngerti(awal keautisan gue)tapi anehnya gue mulai tertarik sama benda yang satu ini. mulai semakin penasaran pengencang senarnya gue puter-puter seenak udel gue sendiri berharap gue jadi bisa main gitar hahah lucu kalo gue inget itu :D.


belajar-belajar mulai dari gak bisa sampe strees karena gak bisa-bisa..


singkat kata gue udah bisa belajar gitar walaupun gak ada yang ngajarin(86% menurut gue gitaris pelit ilmu soalnya ga ada yang mau ngajarin gue sama sekali)dan praktek seni musik yang udah berlalu. disuatu ketika temen gue ngajak kestudio musik, maen lah disitu, tadinya mau cabut jam 0 jam x (jam tambahan kalo mau uan). mulai dari situ berasa addict deh tuh sama 'gituan'padahal udah mau ujian nasional meeen, tapi untungnya gue lulus dengan nilai yang amat sangat tidak membanggakan :).
hari demi hari siang dan malam pun silih berganti, waktu terus berdetik dan jantung selalu berdetak sampe gak kerasa kupon bonus maen geratis distudio udah bisa ditukarkan. udah banyak lagu-lagu yang dimaenin dari mulai band yang gak terkenal kami mainin dan akhirnya terkenal, dari lagu yang udah terkenal sampe jadi bajakannya terus terkenal juga ada hahah.

lama-kelamaan kasian juga sama orang-orang yang jagain studio pasti bosen ngeliat tampang-tampang kere kami. dan akhirnya kami memutuskan untuk merajai panggung.
dari panggung ke panggung dari kota ke kota dari terminal ke ibukota. derita penuh duka selalu ada bagaikan peribahasa makan sayur tanpa mangap (jadi mau gak mau pasti ada heheh) sampe akhirnya kami pecah and never say hello again.
it's happy ending :))

oh iya udah ada kemajuan sekarang saya udah bisa main kunci dasar dengan mata tertutup loooh :D

-terima kasih sudah membaca-

Rabu, 10 Februari 2010

Si Tini kekasih hatiku

setelah sekian lama saya gak posting-posting karena sibuk berpergian keluar negeri(swasta :p ) akhirnya hari ini dapat melakukan sebuah postingan yang mudah-mudahan lebih bermutu jika dibandingkan dengan sekian banyak postingan saya yang sebelumnya hahaha. 

kesibukan yang seakan tidak ada habisnya membuat saya melupakan belahan hati saya yang bernama Tini (bukan nama sebenarnya). entah sudah berapa lama saya tidak sempat bertemu dan memadu kasih dan bernyanyi bersama dia. padahal tubuhnya yang molek dan seksi itu selalu menggoda setiap pria yang bertemu dengannya akan tetapi  entah mengapa saya tidak tertarik dengannya akhir-akhir ini.

tini punya badan yang seksi tubuh idaman yang diinginkan wanita-wanita muda abad ini, tubuhnya padat berisi, memiliki lobang yang amat sangat menggoda dan memiliki leher yang panjang 
kira-kira fotonya seperti ini(soalnya saya tidak ingin mengexpose sini Tini lebih lanjut)

yaa betul sebuah gitar akustik hehe,maaf jadi curhat saya heheh, 

         bodohnya saya selama 17 tahun hidup saya tidak memaksimalkan permainan gitar saya (padahal baru genap 4 tahun) untungnya seorang kawan lama datang membesuk saya yang sudah hampir membusukan si tini di pojokan kamar hehehe. lama sudah tidak mangkal bersama teman-teman untuk ngeband(cong) membuat saya  serasa lebih jago dibandingkan sebelumnya. padahal cuma bermodalkan scale major yang pas-pasan, teknik bending, hammer on dan pull off (baca amatiran tanpa skill) saja saya sudah hampir dianggap dewa hahaha.

           abi yang datang untuk bermain kerumah saya ngasi tau trik sama pengaplikasian teknik sweeping dan arpeggio (mestinya dia bilang makasih tuh sama saya). sebenernya sih saya sudah tau tapi saya bingung kenapa kalo saya yang main kok gak ada nadanya ya (death note) hehehe. ternyata ditemukanlah sebab dari sebab masalah tersebut yang sangat komplikatif dan komplikasif (:hammer:) ternyata eh ternyata cara fingering saya sudah berada di level kronis (suatu keadaan dimana jari manis dan jari kelingking tidak mau dipisahkan dan selalu ingin menekan fretboard bebarengan)

ya Tuhan padahal waktu itu saya sudah lumayan bisa menguasai(sekitar 27% lah kan lumayan) tapi sekarang kenyataannya saya harus lebih banyak bersenandung dan lebih sering menghabiskan waktu bersama doi.

ini berbagai variasi latihan fingering yang saya pelajari :
latihan awal 1-2-3-4 dengan ketentuan jari tangan kiri gaboleh lepas dari tiap fret
sampai turun kesenar satu lalu naik lagi sampai ke senar 6.

latihan kedua 3-4-5-6 terus 4-5-6-3 terus 5-6-3-4 terus 6-3-4-5 begitu diulang-ulang di senar 6
dengan ketentuan jari tangan kiri gaboleh lepas dari tiap fret

latihan ketiga 1(6)-2(5)-3(4)-4(4) nah loh bingungkan? (yg didalem kurung senarnya)
dengan ketentuan jari tangan kiri gaboleh lepas dari tiap fret

latihan keempat 1(1)-2(2)-3(3)-4(4) (yg didalem kurung senarnya)
dengan ketentuan jari tangan kiri gaboleh lepas dari tiap fret

Ps : untuk latihan gunakan downstroke (petik ke bawah) terus upstroke (petik keatas)nah kalo udah menguasai bisa di combine biar speednya bisa nambah jadi alternativestroke (petik keatas dan kebawah)

nih url  tutorial sweep picking